Site icon

5 Distribusi Linux dan Target Penggunanya

5 Distribusi Linux dan Target Penggunanya – Sebagai sistem operasi bebas dan sumber terbuka, Linux telah melahirkan beberapa distribusi dari waktu ke waktu, melebarkan sayapnya untuk mencakup komunitas pengguna yang besar. Dari pengguna desktop/rumahan hingga lingkungan Perusahaan, Linux telah memastikan bahwa setiap kategori memiliki sesuatu yang menyenangkan. – art4linux

5 Distribusi Linux dan Target Penggunanya

1. Debian

Rilis stabil terbaru adalah Debian 10.5 , pembaruan dari Debian 10 sehari-hari dikenal sebagai Debian Buster . Perhatikan bahwa Debian 10.5 bukan merupakan versi baru dari Debian Buster dan hanya merupakan pembaruan Buster dengan pembaruan terbaru dan aplikasi perangkat lunak tambahan. Juga termasuk perbaikan keamanan yang mengatasi masalah keamanan yang sudah ada sebelumnya. Jika Anda memiliki sistem Buster , Anda tidak perlu membuangnya. Cukup lakukan upgrade sistem menggunakan manajer paket APT.

Baca Juga : Mengulas Informasi Tentang sistem operasi Linux

Proyek Debian menyediakan lebih dari 59.000 paket perangkat lunak dan mendukung berbagai macam PC dengan setiap rilis mencakup susunan arsitektur sistem yang lebih luas. Ia berusaha untuk mencapai keseimbangan antara teknologi mutakhir dan stabilitas. Debian menyediakan 3 cabang pengembangan yang menonjol: Stable , Testing, dan Unstable . Versi stabil, seperti namanya, sangat kokoh, menikmati dukungan keamanan penuh, tetapi sayangnya, tidak disertakan dengan aplikasi perangkat lunak terbaru. Namun demikian, Ini sangat ideal untuk server produksi karena stabilitas dan keandalannya dan juga cocok untuk pengguna desktop yang relatif konservatif yang tidak terlalu keberatan memiliki paket perangkat lunak terbaru. Debian Stable adalah yang biasanya Anda instal di sistem Anda.

Pengujian Debian adalah rilis bergulir dan menyediakan versi perangkat lunak terbaru yang belum diterima ke rilis stabil. Ini adalah fase pengembangan dari rilis Debian stabil berikutnya. Biasanya penuh dengan masalah ketidakstabilan dan mungkin mudah rusak. Juga, itu tidak mendapatkan patch keamanannya secara tepat waktu. Rilis Debian Testing terbaru adalah Bullseye . Distro yang tidak stabil adalah fase pengembangan aktif Debian. Ini adalah distro eksperimental dan bertindak sebagai platform yang sempurna untuk pengembang yang secara aktif memberikan kontribusi pada kode hingga transisi ke tahap ‘Pengujian’. Secara keseluruhan, Debian digunakan oleh jutaan pengguna karena repositorinya yang kaya akan paket dan stabilitas yang diberikannya terutama di lingkungan produksi.

2. Gentoo

Gentoo adalah distro yang dibuat untuk penggunaan profesional dan para ahli yang mempertimbangkan paket apa yang mereka gunakan sejak awal. Kategori ini mencakup pengembang, administrator sistem & jaringan. Karena itu, ini tidak ideal untuk pemula di Linux. Gentoo direkomendasikan bagi mereka yang ingin memiliki pemahaman yang lebih mendalam tentang seluk beluk sistem operasi Linux. Gentoo dikirimkan dengan sistem manajemen paket yang dikenal sebagai portage yang juga asli dari distro lain seperti Sabayon , dan Hitung Linux yang didasarkan pada Gentoo dan kompatibel dengannya. Ini berbasis Python dan berdasarkan konsep koleksi port. Koleksi port adalah kumpulan patch dan makefile yang disediakan oleh distro berbasis BSD seperti OpenBSD dan NetBSD.

3. Ubuntu

Dibuat dan dikelola oleh Canonical , Ubuntu adalah salah satu distro Linux paling populer yang dinikmati di seluruh dunia oleh pemula, pengguna menengah, dan profesional. Ubuntu dirancang khusus untuk pemula di Linux atau mereka yang beralih dari mac dan Windows. Secara default, Ubuntu dikirimkan dengan lingkungan desktop GNOME dengan aplikasi out-of-the-box setiap hari seperti Firefox, LibreOffice, dan aplikasi pengeditan gambar seperti GIMP , pemutar musik , dan pemutar video seperti Audacious dan Rhythmbox . Versi terbaru adalah Ubuntu 20.04 LTS dengan nama kode Focal Fossa . Ini memberikan banyak peningkatan dan fitur baru seperti tema Yaru baru, tampilan baru dan ikon yang dipoles, dukungan hebat untuk paket Snap , dan fungsionalitas penskalaan fraksional yang menyediakan dukungan untuk tampilan resolusi tinggi.

Ubuntu membentuk dasar dari beberapa distribusi Linux lainnya. Beberapa distro yang berbasis Ubuntu 20.04 antara lain Lubuntu 20.04 LTS , Kubuntu 20.04, dan Linux Mint 20.04 LTS (Ulyana) . Karena keramahan pengguna dan UI yang elegan, Ubuntu sangat ideal untuk pengguna desktop dan pendatang baru yang mencoba memahami Linux. Mereka dapat dengan mudah memulai dengan Aplikasi default seperti yang dinyatakan sebelumnya saat mereka bekerja untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang Linux. Perlu disebutkan Ubuntu Studio yang diarahkan untuk produksi multimedia. Ini menargetkan kreatif yang ingin berkarir di bidang grafis, fotografi, audio, dan produksi video.

4. Linux Mint

Linux Mint adalah distro Linux berbasis komunitas yang sangat populer berbasis Ubuntu . Telah melampaui waktu untuk menyediakan salah satu distribusi paling elegan dan ramah pengguna yang disukai oleh pengguna desktop dan profesional. Terlepas dari kontroversi seputar rilis terbaru – Mint 20 – menjatuhkan dukungan snap secara default, Mint tetap menjadi distribusi Linux yang stabil, kuat, dan luar biasa.

Berdasarkan Ubuntu 20.04 LTS , Mint 20 tersedia dalam 3 edisi desktop – edisi Cinnamon , XFCE dan MATE . Mint telah menjatuhkan dukungan untuk versi 32-bit dan hanya tersedia dalam 64-bit. Di bawah tenda, Linux Mint 20 menggunakan kernel Linux 5.4 dengan peningkatan baru seperti dukungan yang ditingkatkan untuk AMD Navi 12, CPU Intel Tiger Lake dan GPU NVIDIA. Selain itu, UI umum telah menerima perombakan dengan ikon yang dipoles, tema baru, gambar latar resolusi tinggi, dan bilah tugas yang telah diperbaiki.

Fitur baru termasuk Warpinator , yang merupakan program file-sharing yang bekerja di LAN dan fitur skala fraksional untuk tampilan HiDPI untuk menikmati gambar yang lebih tajam dan tajam. Anda juga akan mendapatkan aplikasi lain untuk penggunaan sehari-hari seperti Firefox, LibreOffice, pemutar musik Audacious, Timeshift, dan Thunderbird. Jika Anda menginginkan desktop Linux yang cepat dan stabil untuk melakukan tugas desktop sehari-hari, mendengarkan musik, menonton video, dan bahkan bermain game, Mint adalah distribusi yang tepat. Mint 20 adalah rilis jangka panjang dan akan menerima dukungan hingga 2025. Kami memiliki artikel tentang cara menginstal Mint 20 di PC Anda .

5. Red Hat Enterprise Linux

Disingkat RHEL , Red Hat Enterprise Linux adalah distro Linux yang dirancang untuk Enterprise atau tujuan komersial. Ini adalah salah satu alternatif sumber terbuka terkemuka untuk sistem berpemilik lainnya seperti Microsoft . Red Hat biasanya menjadi pilihan utama untuk lingkungan server mengingat stabilitas dan patch keamanan regulernya yang meningkatkan keamanannya secara keseluruhan.

Anda dapat dengan mudah mengaturnya di server fisik, lingkungan virtual seperti VMware , HyperV, dan juga di cloud. Red Hat telah melakukan pekerjaan yang sempurna dalam teknologi containerization berkat OpenShift PaaS (platform as a service), lingkungan cloud hybrid yang dibangun di sekitar container Docker dan dikelola oleh Kubernetes . Redhat melatih dan mensertifikasi administrator sistem melalui kursus spesialis seperti RHCSA (Red Hat Certified System Administrators) dan RHCE (Red Hat Certified Engineer) .

Di mana efisiensi, keamanan, dan stabilitas menjadi prioritas utama , RHEL adalah distro yang ideal untuk dipilih. RHEL berbasis langganan dan langganan diperbarui setiap tahun. Anda dapat membeli lisensi untuk berbagai model langganan seperti Stasiun Kerja Pengembang Linux, rangkaian pengembang Linux, dan Linux untuk Pusat Data Virtual. Secara tradisional, Red Hat dan turunannya seperti CentOS telah menggunakan pengelola paket yum . Banyak hal telah berubah sekarang dan rilis terbaru – RHEL 8 (Ootpa) – sekarang menggunakan DNF sebagai manajer paket default. RHEL didistribusikan menggunakan 2 repositori utama – repositori AppStream dan BaseOS.

Exit mobile version