Site icon

Perintah Dasar Linux

Perintah Dasar Linux – Pengonversi Linux baru yang berasal dari dunia Windows mungkin merasa bekerja dengan baris perintah agak menakutkan. Namun, itu tidak terlalu sulit untuk digunakan. Yang Anda butuhkan untuk memulai dengan baris perintah adalah mempelajari beberapa perintah dasar.

Perintah Dasar Linux

art4linux – Meskipun sebagian besar distribusi Linux ramah pengguna dan hadir dengan antarmuka grafis yang mudah digunakan, mengetahui cara menggunakan baris perintah bisa sangat berguna. Baris perintah memberi Anda lebih banyak kekuatan atas sistem Anda dan akses ke fitur yang tidak tersedia melalui antarmuka grafis.

Melansir linuxize, Pada artikel ini, kita akan membahas beberapa perintah Linux paling umum yang digunakan setiap hari oleh administrator sistem Linux.

Baca juga : Cara Memeriksa Kecepatan dan Ketik Ram di Linux

Menghafal opsi perintah biasanya tidak diperlukan dan mungkin membuang-buang waktu. Biasanya, jika Anda tidak sering menggunakan perintah, Anda dapat dengan mudah melupakan opsinya.

Sebagian besar perintah memiliki opsi –help, yang mencetak pesan singkat tentang cara menggunakan perintah dan keluar:

command_name –help

Perintah pria itu

Hampir semua perintah Linux didistribusikan bersama dengan halaman manual. Halaman manual atau manual adalah bentuk dokumentasi yang menjelaskan apa yang dilakukan perintah, contoh bagaimana Anda menjalankan perintah, dan argumen apa yang diterimanya.

Perintah man digunakan untuk menampilkan halaman manual dari perintah yang diberikan.

man command_name

Misalnya, untuk membuka halaman manual dari perintah, cd, Anda akan mengetik:

man cd

Untuk menavigasi halaman manual, gunakan tombol Panah, Halaman Atas, dan Halaman Bawah. Anda juga dapat menekan tombol Enter untuk memindahkan satu baris pada satu waktu, bilah Spasi untuk berpindah ke layar berikutnya, dan tombol b untuk mundur satu layar. Untuk keluar dari halaman manual, tekan tombol q.
Menavigasi Sistem File

Di Linux, setiap file dan direktori berada di bawah direktori root, direktori pertama atau paling atas di pohon direktori. Direktori root dirujuk oleh satu garis miring /.

Saat menavigasi sistem file saat mengoperasikan file, Anda dapat menggunakan jalur absolut atau relatif ke sumber daya.

Jalur absolut atau lengkap dimulai dari root sistem /, dan jalur relatif dimulai dari direktori Anda saat ini.
Direktori Kerja Saat Ini (perintah pwd)

Direktori kerja saat ini adalah direktori di mana pengguna sedang bekerja. Setiap kali Anda berinteraksi dengan prompt perintah Anda, Anda bekerja di dalam direktori.

Gunakan perintah pwd untuk mengetahui direktori tempat Anda berada saat ini:

Perintah menampilkan jalur direktori kerja Anda saat ini:

/home/linuxize

Mengubah direktori (perintah cd)

Perintah cd (“ubah direktori”) digunakan untuk mengubah direktori kerja saat ini di Linux dan sistem operasi mirip Unix lainnya.

Saat digunakan tanpa argumen apa pun, cd akan membawa Anda ke direktori home Anda:

CD

Untuk mengubah ke direktori, Anda dapat menggunakan nama path absolut atau relatifnya.

Dengan asumsi bahwa direktori Unduhan ada di direktori tempat Anda menjalankan perintah, Anda dapat menavigasi ke sana dengan menggunakan jalur relatif ke direktori:

Unduhan cd

Anda juga dapat menavigasi ke direktori dengan menggunakan jalur absolutnya:

cd /home/linuxize/Downloads

Dua titik (..), satu demi satu, mewakili direktori induk atau, dengan kata lain, direktori tepat di atas direktori saat ini.

Misalkan Anda saat ini berada di direktori /usr/local/share. Untuk beralih ke direktori /usr/local (naik satu tingkat dari direktori saat ini), Anda harus mengetik:

cd../

Untuk naik dua level:

cd../../

Untuk mengubah kembali ke direktori kerja sebelumnya, gunakan karakter tanda hubung (-) sebagai argumen:

cd –

Jika direktori yang ingin Anda ubah memiliki spasi dalam namanya, Anda harus mengapit jalur dengan tanda kutip atau menggunakan karakter garis miring terbalik () untuk menghindari spasi:

cd Dir\ nama\ dengan\ spasi

Bekerja dengan File dan Direktori
Daftar isi direktori (perintah ls)

Perintah ls mencantumkan sinformasi tentang file dan direktori di dalam direktori.

Saat digunakan tanpa opsi dan argumen, ls menampilkan daftar dalam urutan abjad nama semua file di direktori kerja saat ini:

ls

Untuk membuat daftar file di direktori tertentu, berikan jalur ke direktori sebagai argumen:

ls /usr

Output default dari perintah ls hanya menampilkan nama file dan direktori. Gunakan -l untuk mencetak file dalam format daftar panjang:

ls -l /etc/hosts

Outputnya termasuk jenis file, izin, jumlah tautan keras, pemilik, grup, ukuran, tanggal, dan nama file:

-rw-r–r– 1 root root 337 4 Okt 11:31 /etc/hosts

Perintah ls tidak mencantumkan file tersembunyi secara default. File tersembunyi adalah file apa pun yang dimulai dengan titik (.).

Untuk menampilkan semua file, termasuk file tersembunyi, gunakan opsi -a:

ls -a ~/

Menampilkan isi file (perintah cat)

Perintah cat mencetak konten dari satu atau lebih file dan menggabungkan (menggabungkan) file dengan menambahkan konten satu file ke akhir file lain

Untuk menampilkan konten file di layar, berikan nama file ke cat sebagai argumen:

cut /etc/hosts

Membuat file (perintah sentuh)

Perintah sentuh digunakan untuk memperbarui stempel waktu pada file dan direktori yang ada serta untuk membuat file baru yang kosong.

Untuk membuat file , tentukan nama file sebagai argumen:

sentuh file.txt

Jika file sudah ada, sentuh akan mengubah akses terakhir dan waktu modifikasi file ke waktu saat ini.
Membuat direktori (perintah mkdir)

Di Linux, Anda dapat membuat direktori baru (juga dikenal sebagai folder) menggunakan perintah mkdir.

Untuk membuat direktori, berikan nama direktori sebagai argumen ke perintah:

mkdir /tmp/direktori baru

mkdir dapat mengambil satu atau lebih nama direktori sebagai argumennya.

Jika argumennya adalah nama direktori, tanpa path lengkap, direktori baru dibuat di direktori kerja saat ini.

Untuk membuat direktori induk, gunakan opsi -p:

mkdir -p Projects/linuxize.com/src/assets/images

Perintah di atas membuat seluruh struktur direktori.

Ketika mkdir dipanggil dengan opsi -p, itu membuat direktori hanya jika tidak ada.
Membuat tautan simbolik (perintah ln)

Tautan simbolis (atau symlink) adalah jenis file khusus yang menunjuk ke file atau direktori lain.

Untuk membuat tautan simbolik ke file tertentu, gunakan perintah ln dengan opsi -s, nama file sebagai argumen pertama, dan nama tautan simbolik sebagai argumen kedua:

ln -s source_file symbolic_link

Jika hanya satu file yang diberikan sebagai argumen, ln membuat tautan ke file itu di direktori kerja saat ini dengan nama yang sama dengan file yang ditunjuknya.

Baca juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Damn Small Linux ( DSL )

Menghapus file dan direktori (perintah rm)

Untuk menghapus file dan direktori, gunakan perintah rm.

Secara default, ketika dijalankan tanpa opsi apa pun, rm tidak menghapus direktori. Itu juga tidak meminta pengguna untuk melanjutkan penghapusan file yang diberikan.

Untuk menghapus file atau symlink, gunakan perintah rm diikuti dengan nama file sebagai argumen:

rm file.txt

Exit mobile version