Site icon

Apakah Linux merupakan risiko keamanan di Windows 10?

Apakah Linux merupakan risiko keamanan di Windows 10? – Dimasukkannya Linux di Windows 10 tentu mendapat banyak perhatian di media, tetapi sekarang beberapa situs berspekulasi bahwa Linux bisa menjadi risiko keamanan di Windows 10.

Apakah Linux merupakan risiko keamanan di Windows 10?

art4linux – Apakah Linux merupakan risiko keamanan nyata untuk Windows 10, atau apakah ini hanya serangan yang dirancang untuk menyalahkan Linux atas kekurangan keamanan Windows 10?

Melansir infoworld, Salah satu perubahan besar yang diterapkan dalam Pembaruan Ulang Tahun Windows 10 adalah penambahan subsistem Linux yang pada dasarnya memungkinkan pengguna untuk menjalankan aplikasi Linux di atas sistem operasi Windows 10 milik Microsoft sendiri.

Baca juga : Pengelola Kata Sandi Linux Terbaik di tahun 2021

Dan sementara implementasi ini sangat berguna bagi pengembang, subsistem Linux menciptakan risiko tambahan untuk komputer Windows 10, menurut Alex Ionescu, kepala arsitek di perusahaan keamanan Crowdstrike.

Dalam upaya untuk meningkatkan kinerja subsistem Linux pada Windows 10, Microsoft menawarkan akses langsung ke perangkat keras mentah, sehingga aplikasi Linux tidak diluncurkan dalam wadah Hyper-V yang dapat membantu mengisolasi proses dan ancaman apa pun yang mungkin terkait dengannya. , ahli menjelaskan, menurut eWeek.

Dan karena itu, Linux memiliki akses sistem penuh, dan ini adalah pedang bermata dua yang dapat dengan mudah menjadi bumerang jika seorang peretas berhasil menyuntikkan kode berbahaya ke dalam aplikasi Linux. Selain itu, aplikasi Linux memiliki akses ke file dan folder yang sama dengan saudara Windows mereka, jadi tidak sulit untuk melihat ke mana arahnya jika serangan berhasil.

Ars Technica mengulas Linux Mint 18

Linux Mint 18 telah keluar untuk sementara waktu sekarang, tetapi ulasannya masih masuk. Tinjauan terbaru Linux Mint 18 berasal dari Ars Technica, yang menemukan bahwa Linux “tidak bisa lebih baik dari ini.”

Scott Gilbertson melaporkan untuk Ars Technica:

Mint 18 yang baru dirilis adalah peningkatan besar. Proyek Linux Mint tidak hanya meningkatkan desktop duel Mint (Cinnamon dan MATE), tetapi pekerjaan terbaru grup ini berdampak pada semua sistem yang mendasarinya. Dengan Mint 18, Linux Mint akhirnya memindahkan sistem perangkat lunak dasarnya dari Ubuntu 14.04 ke Ubuntu 16.04 yang baru.

Saya menguji Mint 18 pada Dell XPS 13 yang saya ulas bulan lalu di Ars dan ternyata itu adalah desktop yang tajam, jauh lebih sedikit sumber daya yang haus daripada Unity default yang dikirimkan bersama Dell. Cinnamon adalah opsi desktop Mint yang lebih mencolok dan menggunakan sedikit lebih banyak memori (sekitar 450MB tanpa apa pun yang berjalan kecuali aplikasi startup default), tetapi masih sedikit kurang dari Ubuntu 16.04 (sekitar 650 MB tanpa apa pun yang berjalan kecuali aplikasi startup default) . Faktanya, dari apa yang saya sebut sebagai empat desktop Linux kelas berat GNOME 3, Unity, KDE, dan Cinnamon adalah yang paling sedikit menggunakan sumber daya.

Linux Mint 18 adalah pembaruan yang solid dan melanjutkan evolusi yang lambat namun mantap dari salah satu desktop Linux paling populer di luar sana. Jika Anda adalah pengguna Mint yang sudah ada, itu pasti layak untuk ditingkatkan, meskipun perlu diingat bahwa peningkatan ini mungkin sedikit lebih sulit dibandingkan dengan proses peningkatan yang sangat sederhana untuk pembaruan 17.x. Pada tulisan ini, Linux Mint belum menerbitkan panduan pemutakhiran yang biasa, dan saya menginstal salinan bersih, jadi saya tidak dapat mengomentari proses pemutakhiran.

Mint 18 tetap menjadi rekomendasi saya baik untuk siapa saja yang baru mengenal Linux maupun pengguna Linux berpengalaman yang menginginkan desktop yang berfungsi dan mudah digunakan. Berkat pendekatan pengembangan inkrementalnya, dedikasinya untuk mengembangkan fitur secara perlahan, dan pengembangan fitur power user dan opsi konfigurasi, Mint berhasil melayani pendatang baru dan power user Linux dengan baik.

Bagaimana cara meningkatkan ke Linux Mint 18

Berbicara tentang Linux Mint 18, salah satu pengembangnya memposting tutorial beberapa minggu lalu yang menjelaskan cara melakukan upgrade. Ini bisa sangat berguna jika Anda menjalankan Linux Mint versi sebelumnya.

Tutorial ini menjelaskan cara meningkatkan ke Linux Mint 18.

Linux Mint 13 akan didukung hingga 2017. Linux Mint 17, 17.1, 17.2, dan 17.3 akan didukung hingga 2019.

Jika versi Linux Mint Anda masih didukung, dan Anda puas dengan sistem Anda saat ini, maka Anda tidak perlu memutakhirkan.

Baca juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang SUSE Linux

Setiap versi baru Linux Mint hadir dengan kernel baru. Ini berarti bahwa ia menangani perangkat keras secara berbeda. Misalnya, Anda mungkin menemukan bahwa kartu grafis atau adaptor nirkabel yang saat ini berfungsi dengan baik untuk Anda di Linux Mint, tidak dikenali oleh versi Linux Mint yang lebih baru yang Anda rencanakan untuk ditingkatkan. Dalam beberapa kasus, ini bisa berarti bahwa meningkatkan ke rilis ini adalah keputusan yang salah, mungkin Anda lebih baik melewatkan rilis tertentu? Hanya ada satu cara untuk mengetahuinya: Anda perlu mencobanya.

Linux Mint hadir sebagai citra ISO yang dapat dibakar ke DVD atau stik USB. Berkat ini, Anda dapat mencoba rilis yang lebih baru di komputer Anda dan melihat apakah perangkat keras Anda dikenali tanpa menginstal dan sebelum memutakhirkan.

Exit mobile version