Site icon

Chrome OS Ini Juga Merupakan Salah Satu Dari Jenis Sistem Operasi Linux

Chrome OS Ini Juga Merupakan Salah Satu Dari Jenis Sistem Operasi Linux – Chrome OS (kadang-kadang disebut sebagai chromeOS ) ini itu merupakan salah satu dari jenis sistem operasi yang saat ini ada dengan menggunakan basis dari Linux yang saat itu sudah dirancang oleh perusahaan Google.

Chrome OS Ini Juga Merupakan Salah Satu Dari Jenis Sistem Operasi Linux

art4linux – Google mengumumkan proyek tersebut, kemudian berdasarkan Ubuntu, pada bulan Juli 2009, menganggapnya sebagai sistem operasi di mana aplikasi dan data pengguna berada di awan : maka Chrome OS terutama menjalankan aplikasi web. Kode sumber dan demo publik datang pada bulan November itu. Laptop Chrome OS pertama , yang dikenal sebagai Chromebook , tiba pada Mei 2011. Pengiriman Chromebook awal dari Samsung dan Acer terjadi pada Juli 2011.

Baca Juga : FreeBSD Salah Satu Dari Jenis Linux Yang Diturunkan Oleh Berkeley Software Distribution

Chrome OS memiliki pemutar media dan pengelola file terintegrasi . Ini mendukung Aplikasi Web Progresif dan Aplikasi Chrome ; ini menyerupai aplikasi asli, serta akses jarak jauh ke desktop. Karena semakin banyak mesin Chrome OS yang memasuki pasar, sistem operasi sekarang jarang dievaluasi selain dari perangkat keras yang menjalankannya. Dukungan untuk terminal dan aplikasi Linux, yang dikenal sebagai Project Crostini, dirilis ke saluran stabil pada tahun 2018 dengan Chrome OS 69. Ini dimungkinkan melalui kernel Linux ringan yang menjalankan kontainer di dalam mesin virtual.

Sejarah

Untuk memastikan persyaratan pemasaran, perusahaan mengandalkan metrik informal, termasuk memantau pola penggunaan sekitar 200 mesin Chrome OS yang digunakan oleh karyawan Google. Matthew Papakipos, mantan direktur teknik untuk proyek Chrome OS, menempatkan tiga mesin di rumahnya dan mendapati dirinya masuk untuk sesi singkat: untuk membuat satu kueri penelusuran atau mengirim email singkat.

Pembuatan awal Chrome OS didasarkan pada Ubuntu , dan pengembangnya, Canonical , adalah mitra teknik dengan Google dalam proyek tersebut. Pada tahun 2010, Chrome OS pindah ke Gentoo Linux sebagai basisnya untuk menyederhanakan proses pembuatannya dan mendukung berbagai platform. Suatu saat di tahun 2013, Google mengalihkan Chrome OS ke rasa Linux-nya sendiri.

Pada 19 November 2009, Google merilis kode sumber Chrome OS sebagai proyek Chromium OS. Pada konferensi pers 19 November 2009, Sundar Pichai , pada saat itu wakil presiden Google yang mengawasi Chrome, mendemonstrasikan versi awal dari sistem operasi. Dia mempratinjau desktop yang terlihat sangat mirip dengan browser Chrome, dan selain tab browser biasa, juga memiliki tab aplikasi, yang memakan lebih sedikit ruang dan dapat disematkan untuk akses yang lebih mudah. Pada konferensi tersebut, sistem operasi boot dalam tujuh detik, waktu yang Google katakan akan bekerja untuk mengurangi. Selain itu, Chris Kenyon, wakil presiden layanan OEM di Canonical Ltd , mengumumkan bahwa Canonical berada di bawah kontrak untuk menyumbangkan sumber daya teknik ke proyek dengan maksud untuk membangun komponen dan alat sumber terbuka yang ada jika memungkinkan.

Chromebook awal

Pada tahun 2010, Google merilis Chromebook Cr-48 tanpa merek dalam program percontohan. Tanggal peluncuran untuk perangkat keras ritel yang menampilkan Chrome OS ditunda dari akhir 2010 hingga tahun berikutnya. Pada 11 Mei 2011, Google mengumumkan dua Chromebook dari Acer dan Samsung di Google I/O. Model Samsung dirilis pada 15 Juni 2011, tetapi Acer ditunda hingga pertengahan Juli. Pada bulan Agustus 2011, Netflix mengumumkan dukungan resmi untuk Chrome OS melalui layanan streaming, yang memungkinkan Chromebook untuk menonton film streaming dan acara TV melalui Netflix. Pada saat itu, perangkat lain harus menggunakanMicrosoft Silverlight untuk memutar video dari Netflix. Kemudian di bulan yang sama, Citrix merilis aplikasi klien untuk Chrome OS, yang memungkinkan Chromebook mengakses aplikasi Windows dan desktop dari jarak jauh. Dublin City University menjadi institusi pendidikan pertama di Eropa yang menyediakan Chromebook bagi mahasiswanya saat mengumumkan perjanjian dengan Google pada September 2011.

Ekspansi

Pada 2012, permintaan Chromebook mulai tumbuh, dan Google mengumumkan rangkaian perangkat baru, yang dirancang dan diproduksi oleh Samsung. Dengan demikian, mereka juga merilis Chromebox pertama , Samsung Series 3, yang merupakan pintu masuk Chrome OS ke dunia komputer desktop. Meskipun mereka lebih cepat dari jajaran perangkat sebelumnya, mereka masih kurang bertenaga dibandingkan dengan desktop dan laptop lain saat itu, lebih cocok dengan pasar Netbook . Hanya beberapa bulan kemudian, pada bulan Oktober, Samsung dan Google merilis Chromebook baru dengan harga yang jauh lebih rendah ($250, dibandingkan dengan Chromebook Seri 5 sebelumnya $450).

Ini adalah Chromebook pertama yang menggunakan prosesor ARM, salah satu dari jajaran Exynos Samsung . Untuk menurunkan harga, Google dan Samsung juga mengurangi memori dan resolusi layar perangkat. Namun, keuntungan menggunakan prosesor ARM adalah Chromebook tidak memerlukan kipas. Acer mengikuti dengan cepat dengan Chromebook C7, dengan harga lebih rendah ($ 199), tetapi mengandung prosesor Intel Celeron. Salah satu cara penting Acer mengurangi biaya C7 adalah dengan menggunakan hard disk laptop daripada solid-state drive .

Pada April 2012, Google membuat pembaruan pertama untuk antarmuka pengguna Chrome OS sejak sistem operasi diluncurkan, memperkenalkan pengelola jendela berakselerasi perangkat keras yang disebut “Aura” bersama dengan bilah tugas konvensional. “Di satu sisi, ini hampir terasa seolah-olah Google mengakui kekalahan di sini”, tulis Frederic Lardinois di TechCrunch.

Dia berpendapat bahwa Google telah menukar versi aslinya dari kesederhanaan untuk fungsionalitas yang lebih besar. “Itu tidak selalu merupakan hal yang buruk, dan mungkin hanya membantu Chrome OS mendapatkan penerimaan yang lebih umum karena pengguna baru pasti akan menganggapnya sebagai pengalaman yang lebih akrab.” HP mengikuti Samsung dan Acer dalam pembuatan Chromebook pada awal 2013 dengan model mereka sendiri. Lenovo secara khusus menargetkan Chromebook mereka pada siswa, dengan judul siaran pers mereka dengan “Lenovo Memperkenalkan Chromebook ThinkPad Kasar untuk Sekolah”.

Ketika Google merilis Google Drive , mereka juga menyertakan integrasi Drive di Chrome OS versi 20, dirilis pada Juli 2012. Meskipun Chrome OS telah mendukung Flash sejak 2010, pada akhir 2012 telah di- sandbox sepenuhnya , mencegah masalah dengan Flash agar tidak memengaruhi bagian lain dari Chrome OS. Ini memengaruhi semua versi Chrome termasuk Chrome OS.

Exit mobile version