Site icon

Mengulas Lebih Jauh Tentang Red Hat Enterprise Linux

Mengulas Lebih Jauh Tentang Red Hat Enterprise Linux – Red Hat Enterprise Linux ( RHEL ) adalah distribusi Linux yang dikembangkan oleh Red Hat untuk pasar komersial . Red Hat Enterprise Linux dirilis dalam versi server untuk x86-64 , Power ISA , ARM64 , dan IBM Z dan versi desktop untuk x86-64. Fedora Linux berfungsi sebagai sumber upstream -nya . Semua dukungan dan pelatihan resmi Red Hat, bersama dengan Program Sertifikasi Red Hat , berfokus pada platform Red Hat Enterprise Linux.

Mengulas Lebih Jauh Tentang Red Hat Enterprise Linux

art4linux – Versi pertama dari Red Hat Enterprise Linux untuk menyandang nama awalnya datang ke pasar sebagai “Red Hat Linux Advanced Server”. Pada tahun 2003, Red Hat mengganti nama Red Hat Linux Advanced Server menjadi “Red Hat Enterprise Linux AS” dan menambahkan dua varian lagi, Red Hat Enterprise Linux ES dan Red Hat Enterprise Linux WS.

Baca Juga : 5 Distribusi Linux dan Target Penggunanya

Red Hat menggunakan aturan merek dagang yang ketat untuk membatasi pendistribusian ulang gratis dari versi Red Hat Enterprise Linux yang didukung secara resmi tetapi masih dengan bebas menyediakan sebuah kode dari sumbernya . Derivatif pihak ketiga dapat dibuat dan didistribusikan kembali dengan menghilangkan komponen tidak bebas seperti merek dagang Red Hat. Contohnya termasuk distribusi yang didukung komunitas seperti Rocky Linux dan fork komersial seperti Oracle Linux.

Varian

Langganan Red Hat Enterprise Linux Server tersedia tanpa biaya untuk tujuan pengembangan. Pengembang harus mendaftar untuk Program Pengembang Red Hat dan menyetujui persyaratan lisensi yang melarang penggunaan produksi. Langganan pengembang gratis ini diumumkan pada tanggal 31 Maret 2016. Ada juga edisi “Akademik” dari varian Desktop dan Server. Mereka ditawarkan kepada sekolah dan siswa, lebih murah, dan dilengkapi dengan dukungan teknis Red Hat sebagai tambahan opsional. Dukungan web berdasarkan jumlah kontak pelanggan dapat dibeli secara terpisah.

Sering diasumsikan bahwa branding ES, AS, dan WS adalah singkatan dari “Entry-level Server”, “Advanced Server” dan “Work Station”, masing-masing. Alasan untuk ini adalah bahwa produk ES memang merupakan produk server perusahaan dasar perusahaan , sedangkan AS adalah produk yang lebih maju. Namun, tidak ada tempat di situsnya atau dalam literaturnya Red Hat mengatakan apa yang dimaksud dengan AS, ES, dan WS. Di Red Hat Enterprise Linux 5 ada edisi baru yang menggantikan mantan Red Hat Enterprise Linux AS/ES/WS/Desktop:

Red Hat juga telah mengumumkan edisi Red Hat Global Desktop Linux “untuk pasar negara berkembang “. RHEL 4, 3, dan rilis sebelumnya memiliki empat varian:

Hubungan dengan Fedora Linux

Baik Fedora dan Red Hat Enterprise Linux adalah open source. Fedora adalah proyek distribusi dan komunitas gratis dan upstream untuk Red Hat Enterprise Linux. Fedora adalah sistem tujuan umum yang memberi Red Hat dan komunitas kontributor lainnya kesempatan untuk berinovasi secara cepat dengan teknologi baru. Red Hat Enterprise Linux adalah sistem operasi perusahaan komersial dan memiliki serangkaian fase pengujian sendiri termasuk rilis alfa dan beta yang terpisah dan berbeda dari pengembangan Fedora.

Awalnya, Red Hat menjual versi kotak Red Hat Linux langsung ke konsumen dan bisnis melalui dukungan telepon. Proyek Fedora dimulai pada tahun 2002 sebagai satu set paket yang didukung komunitas untuk Red Hat Linux. Namun, siklus rilis enam bulan Red Hat Linux terlalu mengganggu bagi pengguna bisnis dan Red Hat menginginkan aliran pendapatan yang lebih andal. Pada tahun 2002 Red Hat mulai merilis Red Hat Enterprise Linux berdasarkan Red Hat Linux , tetapi dengan siklus rilis yang jauh lebih konservatif dan program dukungan berbasis langganan. Setahun kemudian, Red Hat menghentikan lini produk Red Hat Linux, menggabungkannya dengan paket komunitas Fedora dan merilis distribusi Fedora yang dihasilkan secara gratis.

Fedora sekarang berfungsi sebagai upstream untuk versi RHEL yang akan datang: Pohon RHEL dikeluarkan dari repositori Fedora, dan dirilis setelah upaya stabilisasi dan jaminan kualitas yang substansial. Misalnya, RHEL 6 bercabang dari Fedora pada akhir tahun 2009 (kira-kira pada saat rilis Fedora 12) dan dirilis kurang lebih bersamaan dengan Fedora 14. Pada saat RHEL 6 dirilis, banyak fitur dari Fedora 13 dan 14 sudah di- backport ke dalamnya. Proyek Fedora mencantumkan garis keturunan berikut untuk rilis Red Hat Enterprise yang lebih lama:

Selain itu, proyek Fedora menerbitkan satu set paket untuk RHEL yang disebut Paket Ekstra untuk Enterprise Linux (EPEL) . Paket EPEL dapat diharapkan berfungsi di RHEL, tetapi terserah pada anggota komunitas yang bersedia untuk memelihara paket dan mendukung setiap perubahan hulu. Dengan demikian, paket “mungkin datang dan pergi” selama sepuluh tahun masa pakai rilis RHEL dan rencana dukungan Red Hat tidak termasuk penyelesaian masalah yang disebabkan oleh paket EPEL.

Membangun kembali

Awalnya, produk perusahaan Red Hat, yang kemudian dikenal sebagai Red Hat Linux , dibuat tersedia secara bebas bagi siapa saja yang ingin mengunduhnya, sementara Red Hat menghasilkan uang dari dukungan. Red Hat kemudian bergerak menuju pemecahan lini produknya menjadi Red Hat Enterprise Linux yang dirancang agar stabil dan dengan dukungan jangka panjang untuk pengguna perusahaan dan Fedora sebagai distribusi komunitas dan proyek yang disponsori oleh Red Hat. Penggunaan merek dagang mencegah penyalinan kata demi kata dari Red Hat Enterprise Linux.

Oleh karena itu, beberapa grup telah mengambil kode sumber ini dan mengkompilasi versi Red Hat Enterprise Linux mereka sendiri, biasanya dengan satu-satunya perubahan adalah penghapusan referensi apa pun ke merek dagang Red Hat dan mengarahkan sistem pembaruan ke server non-Red Hat. Grup yang telah melakukan ini termasuk AlmaLinux , CentOS , MIRACLE LINUX , Oracle Linux , CloudLinux OS , Rocky Linux , Scientific Linux ,StartCom Enterprise Linux, Pie Box Enterprise Linux, X/OS, Lineox, dan Bull ‘s XBAS untuk komputasi kinerja tinggi. Semua menyediakan mekanisme gratis untuk menerapkan pembaruan tanpa membayar biaya layanan kepada distributor.

Pembuatan ulang Red Hat Enterprise Linux gratis tetapi tidak mendapatkan dukungan komersial atau layanan konsultasi dari Red Hat dan tidak memiliki sertifikasi perangkat lunak, perangkat keras, atau keamanan apa pun. Juga, pembangunan kembali tidak mendapatkan akses ke layanan Red Hat seperti Red Hat Network .

Tidak seperti biasanya, Red Hat mengambil langkah untuk mengaburkan perubahan mereka pada kernel Linux untuk 6.0 dengan tidak secara publik menyediakan file patch untuk perubahan mereka di tarball sumber, dan hanya merilis produk jadi dalam bentuk sumber. Spekulasi menyarankan bahwa langkah itu dilakukan untuk mempengaruhi layanan membangun kembali dan dukungan Oracle yang bersaing, yang selanjutnya memodifikasi distribusi. Namun praktik ini, masih sesuai dengan GNU GPL karena kode sumber didefinisikan sebagai “bentuk pekerjaan yang disukai untuk membuat modifikasi”, dan distribusinya masih sesuai dengan definisi ini.

CTO Red HatBrian Stevens kemudian mengkonfirmasi perubahan tersebut, dengan menyatakan bahwa informasi tertentu (seperti informasi tambalan) sekarang hanya akan diberikan kepada pelanggan yang membayar untuk membuat produk Red Hat lebih kompetitif terhadap semakin banyak perusahaan yang menawarkan dukungan untuk produk berdasarkan RHEL. Pengembang CentOS tidak keberatan dengan perubahan itu karena mereka tidak membuat perubahan apa pun pada kernel di luar apa yang disediakan oleh Red Hat. Pesaing mereka Oracle mengumumkan pada November 2012 bahwa mereka merilis layanan RedPatch , yang memungkinkan pandangan publik dari perubahan kernel RHEL, dipecah oleh patch.

Exit mobile version